Follow Us :
Detak.co Facebook Detak.co Facebook Detak.co Facebook

 

Rabu, 15 Agustus 2018

 

 

BI Optimis Kosumsi Meningkat Pasca THR

AD / Ekonomi / Jumat, 08 Juni 2018, 04:21 WIB

Suasana pusat perbelanjaan dan grosir Pasar Tanah Abang/foto:istimewa

JAKARTA-Memasuki musim puasa dan menjelang lebaran, optimisme konsumen kembali meningkat di bulan Mei tahun ini. Sebab, hasil survei konsumen yang dilakukan oleh Bank Indonesia (BI) menunjukkan, Indeks Keyakinan Konsumen (IKK) Mei 2018 naik 2,9 poin ke level 125,1.

Kenaikan itu didorong oleh sejumlah faktor pendukungnya, terutama oleh indeks penghasilan dan indeks pembelian barang tahan lama. Sayangnya, indeks lapangan kerja dan ekspektasinya serta indeks ekspektasi kegiatan dunia usaha kompak menurun.

Sejalan dengan peningkatan optimisme konsumen, porsi penghasilan konsumen yang digunakan untuk tabungan menurun. Sementara porsi penghasilan kosumen yang digunakan untuk pembayaran cicilan dan konsumsi naik, tapi tipis.

Ekonom Samuel Aset Manajemen Lana Soelistianingsih mengatakan, kenaikan optimisme konsumen di Mei tahun ini sejalan dengan pola musimannya, yaitu naik ramadan dan menjelang lebaran. Apalagi dengan adanya pemberian THR.

Setelah periode tersebut, komponen penghasilan kembali ke kondisi normal dan kegiatan usaha melambat lantaran momentumnya sudah lewat. "Jadi memang ini siklus. Tapi kalau kegiatan pemerintah menguat di semester kedua, mungkin bisa mengembalikan optimisme konsumen terkait dunia usaha," kata Lana, Rabu (6/6).

Lana melanjutkan, di periode ramadan dan menjelang lebaran pula, konsumsi masyarakat biasanya meningkat. Namun, jika kenaikannya tipis, bisa jadi hal itu disebabkan oleh dua hal.

Pertama, harga-harga yang mengalami kenaikan sehingga porsi belanja masyarakat tidak besar. Kedua, kenaikan penghasilan masyarakat tidak sebesar kebutuhan konsumsinya sehingga masyarakat masih harus menahan.

Yang jelas menurut Lana, kuartal kedua merupakan siklus terbaik konsumsi rumah tangga. Jika konsumen bisa diyakinkan, maka konsumsi rumah tangga bisa mencatat pertumbuhan tertinggi di kuartal kedua ini dibanding kuartal lainnya sepanjang 2018.(*)

 

Komentar

 

Berita Lainnya