Follow Us :
Detak.co Facebook Detak.co Facebook Detak.co Facebook

 

Senin, 17 Desember 2018

 

 

Jelang Natal dan Tahun Baru, Pasokan Listrik Wilayah Maluku dan Maluku Utara Terpantau Aman

TK / Regional / Sabtu, 08 Desember 2018, 15:34 WIB

Pemerintah menjamin masyarakat Maluku dan Maluku Utara tak perlu khawatir atas pasokan listrik menjelang perayaan Hari Raya Natal 2018 dan Tahun Baru 2019.  | foto: istimewa

AMBON - Pemerintah menjamin masyarakat Maluku dan Maluku Utara tak perlu khawatir atas pasokan listrik menjelang perayaan Hari Raya Natal 2018 dan Tahun Baru 2019. 

Kementerian ESDM memastikan penyaluran listrik akan berjalan normal usai melakukan pemantauan langsung ke unit pembangkit PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) Wilayah Maluku dan Maluku Utara pada Jumat (7/12).

Untuk menjamin aliran setrum tetap menyala, Pemerintah melalui PLN akan menyiagakan 725 personil di 90 unit isolated selama 24 jam penuh.

Penyiapan personil ini dibarengi pula dengan kepatuhan terhadap Standar Operasi Prosedur (SOP) pengamanan sistem di 6 (enam) unit layanan, yaitu Unit Pelaksana Pelayanan Pelanggan (UP3) Ambon, UP3 Ternate, UP3 Tual, UP3 Masohi, UP3 Sofifi dan UPK Maluku.

Direktur Teknik dan Lingkungan Ketenagalistrikan Wanhar yang memimpin pemantauan bersama para inspektur ketenagalistrikan mengingatkan, agar pengoperasian pembangkit dilakukan secara aman andal.

Hal ini akan menghindari terjadinya bahaya yang timbul seperti ledakan sebagaimana yang terjadi pada Marine Vessel Power Plant (MVPP) di Amurang, Sulawesi Utara bulan November lalu.

Wanhar melakukan pemantauan ke Pembangkit Listrik Tenaga Listrik Tenaga Diesel (PLTD) Ambon 870 Mega Watt (MW), Dispatcher 5 Ambon, serta Gardu Induk (GI) Passo 2 X 20 MVA yg menyalurkan suplai listrik dari MVPP 60 MW milik PT KPI ke Wilayah Ambon bagian utara.

Secara umum kondisi kelistrikan di Maluku dan Maluku Utara terpantau aman dan Pemerintah siap untuk menjaga pasokan listrik pada saat Natal 2018 dan Tahun Baru 2019.

Beban puncak diproyeksikan sebesar 198 MW dengan daya mampu melistriki sebesar 260 MW. Sementara, cadangan operasi yang dimiliki sebesar 62 MW.

Sementara itu, daya mampu pasok pada tanggal 7 Desember dilaporkan sebesar 179,94 MW (34%) dan beban puncak sebesar 85,91 MW (16%) masih memberikan cadangan operasi sebesar 265,64 MW (50%). (*)

Komentar

 

Berita Lainnya

Sabtu, 15 Desember 2018, 10:09 WIB

Ribuan Rumah di Dogiyai, Papua Merdeka Dari Kegelapan





Kamis, 13 Desember 2018, 17:15 WIB

76 Napi Lapas Banda Aceh Masih Diburu Polisi