Follow Us :
Detak.co Facebook Detak.co Facebook Detak.co Facebook

 

Jumat, 26 April 2019

 

 

Komisi I Minta Setop Penyebaran Video Aksi Teror Selandia Baru

TK / Parlemen / Senin, 18 Maret 2019, 20:43 WIB

Masjid Al Noor, Christchurch, Selandia Baru | foto: istimewa

JAKARTA - Anggota Komisi I DPR RI Teuku Riefky Harsya mengecam sekaligus mengutuk aksi teror yang terjadi di Selandia Baru yang menelan hingga puluhan korban.

Ironisnya, pelaku menyiarkan secara langsung di media sosial, hingga akhirnya video peristiwa penembakan di salah satu masjid di Christchurch itu menjadi viral. Untuk itu, ia mendorong masyarakat agar tidak ikut menyebarkannya.

“Saya mengutuk keras aksi teror yang terjadi di Selandia Baru. Semoga kepolisian Selandia Baru dapat menangkap dan mengungkap semua pelaku, organisasi serta motif di belakangnya” ujar Riefky, Senin (18/3/2019).

Bagi para penyebar video atau gambar kekerasan, menurut Riefky, bisa dikenai pidana, yaitu pelanggaran atas Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2016 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE). 

“Saya mengimbau kepada seluruh masyarakat Indonesia agar tidak ikut menyebarkan video atau gambar kekerasan yang terjadi,” pesan Riefky.

Sebagaimana diketahui, saat melakukan aksinya, pelaku merekam dan menyiarkannya secara langsung di akun media sosial. Riefky menilai, penyebaran video kekerasan melalui media sosial sangat berbahaya karena beberapa hal.

Menurutnya apabila masyarakat turut menyebarkan gambar atau videonya sama saja ikut memanaskan situasi, menyebar teror serta mendukung tujuan pelaku teror itu sendiri.

“Pertama, video itu akan memberikan inspirasi bagi orang lain untuk menirunya. Kedua, akan melahirkan spiral kekerasan dimana orang yang melihat video akan merasa marah dan kemudian membalaskan dendam. Ketiga, penyebaran justru akan memperluas ketakutan dan teror yang memang menjadi tujuan dari pelaku teror,” pungkasnya. (*)

Komentar

 

Berita Lainnya

Jumat, 26 April 2019, 09:27 WIB

Suratna: Protokol Harus Jaga Marwah Lembaga



Kamis, 25 April 2019, 12:36 WIB

RUU KUHP Segera Disahkan



Kamis, 25 April 2019, 10:14 WIB

Anggota Komisi II Sepakat Revisi UU Pemilu