Follow Us :
Detak.co Facebook Detak.co Facebook Detak.co Facebook

 

Senin, 19 November 2018

 

 

Mendagri: Kuncinya Satu, Partisipasi Politik Masyarakat Meningkat

EP / Nasional / Minggu, 11 November 2018, 11:24 WIB

Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo di daulat untuk membuka Seminar Nasional 2018 Ilmu Politik dengan tema Masa Depan Kedaulatan Masyarakat di Indonesia, Peran Supremasi Hukum dan Akuntabilitas Publik, Sabtu (10/11/2018) | Foto: istimewa

BALI - Universitas Udayana mengadakan Seminar Nasional 2018 Ilmu Politik dengan tema Masa Depan Kedaulatan Masyarakat di Indonesia, Peran Supremasi Hukum dan Akuntabilitas Publik, Sabtu (10/11/2018)

Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo di daulat untuk membuka dan memberikan sambutan pada Seminar Nasional 2018 Ilmu Politik yang diselenggarakan oleh Universitas Udayana.

Mendagri berpesan tentang persiapan Pemilu Serentak 2019 tahapan-tahapan yang tentunya dari kalangan akedimisi perlu mencermati gelagat perkembangan dan dinamika yang dihadapi.

"Bali itu komplit, provinsi perjuangan di hari pahlawan ada tokoh pahlawan di Bali, tapi ada bagian yang tidak boleh dilupakan agama dan adat istiadat, di samping ada tujuan wisata internasional Bali juga masuk dalam daerah rawan bencana," ujar Tjahjo

"Salah satu tugas Kemendagri menjaga stabilitas daerah, daerah itu berhasil kalau pertumbuhan ekonominya meningkat baik, angka kemiskinan dan pengangguran mampu ditekan dengan baik dan menjaga konteks stabilitas yang ada," tambahnya.

"Maka yang dikatakan pemerintah daerah itu bukan Gubernur sampai kepala desa, ada unsur lain yang diharapkan memberikan kontribusi bagi pembangunan, di situ ada yang namanya Perguruan Tinggi," sambung Tjahjo

Tjahjo mengatakan, kepentingan pusat di daerah itu memastikan program strategis nasional siapa pun Presidennya, terlaksana disebuah Provinsi siapa pun Gubernurnya birokrasi itu satu mulai dari Presiden sampai kepala desa, kepala adat tegak lurus itulah sebuah proses pemerintahan.

"Sekarang memasuki kita di tahun politik ada Pileg dan Pilpres, ini sebagai bagian tahap konsolidasi demokrasi yang begitu rumit, tetapi kami yakin KPU dan Bawaslu punya pengalaman, integritas dan profesional yang memiliki otoritas tunggal sebagai penyelenggara Pemilu. Mereka di dukung oleh Kepolisian,TNI, BIN, Kejaksaan, Satpol PP, Pemerintah Daerah agar pelaksanaan berjalan dengan baik," ucapnya.

Kuncinya satu, partisipasi politik masyarakat meningkat. Target KPU 78%.

"Tolong adik-adik mahasiswa yang belum punya e-ktp buat e-ktp, yang belum terdaftar di TPS urus agar hak politik anda tidak hilang sebagai warga negara yg memiliki hak politik," pungkas Tjahjo

Pesan penutup dari Mendagri Tjahjo Kumolo, mari kita lawan racun demokrasi yang merusak konsolidasi demokrasi, yaitu politik uang, kampanye yang berhujat, ujaran kebencian yang harus dicermati oleh mahasiswa dan kalangan akedimisi. (*)

Komentar

 

Berita Lainnya