Follow Us :
Detak.co Facebook Detak.co Facebook Detak.co Facebook

 

Senin, 25 Oktober 2021

 

 

Ini Fasilitas yang Bisa Dinikmati Penghuni Menara Samawa

EP / Megapolitan / Kamis, 14 Oktober 2021, 20:51 WIB

Foto: istimewa

JAKARTA - Tinggal di hunian dengan berbagai fasilitas serta sarana dan prasarana memadai, merupakan salah satu impian banyak orang saat ini

Impian inilah yang diwujudkan Pemprov DKI dengan membangun hunian Rumah Down Pay (DP) 0 Rupiah atau popular disebut Menara Samawa (Solusi Rumah Warga) di Klapa Village, Pondok Kelapa, Jakarta Timur.

Hunian 20 latai yang berdiri di atas lahan seluas 1,4 hektar groundbreaking pembangunannya dilakukan Gubernur Anies Baswedan 18 Januari 2018.

“Dengan program ini kita berusaha mewujudkan janji, memberikan akses bagi seluruh warga Jakarta agar memiliki rumah. Sehingga tidak terjadi kesenjangan sosial di lingkungan masyarakat,” tutur Anies kala itu.

Sekarang, bangunan rumah DP 0 Rupiah ini sudah berdiri kokoh menjulang langit Ibu Kota. Lebih dari 600 kepala keluarga (KK) warga Jakarta kini telah menikmati hunian nyaman, aman dan asri di apartemen Samawa ini.

Building Manajer Menara Samawa, Afry Purwanto menjelaskan, lebih dari 600 KK penghuni apartemen Samawa ini tersebar di 20 lantai. Setiap lantainya ada 39 unit hunian. 

Afry memaparkan, Menara Samawa ini banyak dilengkapi berbagai fasilitas bagi penghuninya. Termasuk sarana pendidikan untuk anak usia dini.

Sebelah kanan menara saat disiapkan ruang untuk PAUD. Saat ini, ruang tersebut masih digunakan untuk marketing galery oleh pihak developer. 

Bukan hanya itu, di areal hunian ini juga tersedia taman bermain anak yang dipenuhi berbagai macam mainan seperti ayunan, perosotan, jungkat-jungkit yang berdiri di atas rumput hijau.

Kemudian, ada juga musala serta balai warga yang bisa digunakan penghuni untuk sarana interaksi seperti arisan, pesta ulang tahun atau sekadar kongkow bareng.

"Musala dan balai warga ini dilengkapi dengan jaringan internet," kata Afry, Kamis (14/10).

Untuk penyandang disabilitas, Menara Samawa ini juga menyediakan fasilitas parkir dan jalan khusus. Jadi, tidak perlu khawatir berkunjung atau menetap di sini.

"Kita juga siapkan lahan penghijauan seluas 300 meter persegi untuk menyalurkan hobi warga bercocok tanam. Ada area hidroponik greenhouse yang dikelola Kelompok Tani Samawa. Di dalamnya juga ada tiga kolam gizi," beber Afry.

 

 

 

 

 

Bagaimana untuk akses transportasi umum? Tidak tidak perlu khawatir, sebab di hunian ini juga sudah tersedia shelter TransJakarta yang sudah melayani berbagai rute.

Soal keamanan juga disiagakan petugas pengaman selama 24 jam. Selain itu ada tiga lokasi tangga darurat untuk keselamatan warga, apabila terjadi kebakaran.

Alat pemadam api ringan (APAR) di setiap lantai disiapkan 4 unit, hidran setiap lantai ada dua unit dan springkel di setiap 2 meter persegi terpasang.

Tak hanya itu, lanjut Afry, pada Desember nanti pihaknya juga akan membangun sarana olahraga untuk penghuni.

Selain itu, di Loby utama juga akan disiapkan meja kursi untuk tamu atau penghuni yang akan menunggu jemputan taksi online atau ojek online.

Afry menambahkan, Menara Samawa memiliki empat lift yang terdiri dari dua lift penumpang dan dua lift barang. Satu lift penumpang diakuinya sempat mengalami kerusakan.

Namun, lift yang rusak itu kini telah diperbaiki pihak pengelola bekerjasama dengan vendor.

"Karena spare part nya inden maka harus menunggu dua minggu. Setelah barangnya ada langsung dipasang dan dilakukan perbaikan. Kini kondisi lift sudah normal kembali sejak pertengahan September kemarin," jelas Afry.

Menurut Afry, sejak September pihaknya mengeluarkan kebijakan baru. Saat jam sibuk, pukul 06.00-09.00 dan sore hari pukul 16.00-20.00 diaktifkan tiga lift sekaligus.

Yakni dua lift penumpang dan satu lift barang. Demikian halnya saat hari Sabtu dan Minggu, tiga lift dioperasikan mulai pukul 10.00 hingga 18.00.

"Hal ini dilakukan untuk mengurai kepadatan atau antrian penghuni yang akan menggunakan lift," ucapnya.

Selain masalah lift, lanjut Afry, soal panel listrik yang sempat mengalami kerusakan sudah diperbaiki sejak Juni lalu. Saat ini, aliran listrik sudah kembali normal.

"Menara Samawa memiliki sistem catu daya listrik bersumber 100 persen dari PLN," tuturnya.

Adapun sistem Back Up Power nya hanya mengcover public area. Sehingga apabila PLN padam beberapa perangkat public seperti aliran air di unit-unit hunian, penerangan koridor depan unit, penerangan public area, dua lift.

Kemudian musala, balai warga dan lobby tetap beroperasional normal dengan sumber dari Genset.

Komentar

 

Berita Lainnya


Senin, 25 Oktober 2021, 10:12 WIB

BMKG: Sebagian Jakarta Bakal Diguyur Hujan Hari Ini