Follow Us :
Detak.co Facebook Detak.co Facebook Detak.co Facebook

 

Selasa, 07 April 2020

 

 

Komisi X DPR Panggil Gubernur DKI Soal Revitalisasi TIM

EP / Parlemen / Kamis, 27 Februari 2020, 19:36 WIB

Ketua Komisi X DPR RI Syaiful Huda usai rapat dengar pendapat Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan di ruang rapat Komisi X DPR RI, Gedung Nusantara I, Senayan, Jakarta, Kamis (27/2/2020).

JAKARTA - Komisi X DPR RI akhirnya memanggil Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan untuk menjelaskan proyek kontroversial, yaitu revitalisasi Taman Ismail Marzuki (TIM).

Sebelumnya, Forum Seniman Peduli TIM mengadu ke Komisi X DPR RI untuk membantu memediasi semua pihak yang berkepentingan dengan TIM.

Ketua Komisi X DPR RI Syaiful Huda saat memimpin rapat mengatakan, keterlibatan Komisi X DPR RI dalam persoalan TIM, semata-mata karena TIM sudah menjadi ikon kebudayaan nasional.

Semua proses kebudayaan lahir dari TIM. Dan semua pihak ingin menjadi bagian dari kemajuan pusat-pusat kebudayaan yang ada di Indonesia, termasuk TIM.

Hadir pula dalam rapat tersebut Ketua DPRD DKI Jakarta M. Prasetyo dan Direktur Utama Jakpro (BUMD) Dwi Wahyu Daryoto, di ruang rapat Komisi X DPR RI, Gedung Nusantara I, Senayan, Jakarta, Kamis (27/2/2020).

“Komisi X ingin minta penjelasan, soal prosedur atau kronologsi sampai terjadinya revitalisasi yang sudah dimulai sejak Juli 2019,” kata Syaiful dalam rapat tersebut.

Yang juga jadi pertanyaan, mengapa Pemda DKI melibatkan BUMD PT. Jakpro. Padahal, lewat APBD bisa langsung melakukan revitalisasi TIM.

Kemudian muncul pula pertanyaan bahwa PT. Jakpro diberi kewenangan pengelolaan selama 28 tahun. Para seniman yang dulu sempat mengadu ke Komisi X juga bertanya-tanya, setelah revitalisasi ini selesai, ke mana akan ditempatkan.

“Teman-teman seniman merasa terganggu dengan dibangunnya wisma kebudayaan yang dalam isu publik sudah terlanjur akan dibangun hotel bintang lima,” ungkap politisi PKB itu.

Dalam kesempatan yang sama, Gubernur DKI Anies Baswedan menjawab banyak isu di balik revitalisasi TIM. Katanya, TIM akan didorong menjadi pusat kegiatan kesenian dan kebudayaan dunia. Untuk itu, perlu dibangun infrastruktur bertaraf internasional.

Tidak ada rencana membangun hotel di TIM. Yang ada adalah rumah tempat para seniman domestik dan internasional berinteraksi. “Jadi selesai pentas mereka tidak langsung pulang. Ada penginapan bagi para seniman untuk berinteraksi,” imbuh Anies.

Kelak, TIM menjadi ekosistem kebudayaan bukan saja nasional tapi juga dunia.

“TIM bisa jadi destinasi wisata yang unggul dan menadi ikon kota yang berkarakter. Tahun 1961 TIM mulai digunakan dan 1968 diresmikan sebagai TIM. Ada tiga yang selalu menjadi dorongan revitalisasi, yaitu laboratorium, barometer, dan etalase. Itu kita akan pertahankan terus ke sana,” jelas Anies.

Menjawab pelibatan PT. Jakpro dalam revitalisasi ini, Anies mengatakan, fungsi BUMD tentu untuk kepentingan daerah. Pelibatan Jakpro bukan untuk mengambil keuntungan.

“Saya sampaikan ke seluruh BUMD bahwa bekerja untuk kepentingan daerah bukan untuk mencari keuntungan,” tandasnya. (*)

Komentar

 

Berita Lainnya