Follow Us :
Detak.co Facebook Detak.co Facebook Detak.co Facebook

 

Senin, 27 Mei 2019

 

 

Progres Sejak Februari Meningkat, Presiden: Saya Ingin Pembangunan Rumah Segera Selesai

TK / Nasional / Jumat, 22 Maret 2019, 22:28 WIB

Presiden Jokowi saat meninjau percepatan rehab/rekonstruksi rumah tahan gempa di Desa Pengempel Indah, Mataram, NTB, Jumat (22/3/2019). | foto: istimewa

NTB - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyampaikan bahwa progres dari bulan Februari hingga saat ini sangat meningkat sekali terutama di pembagian buku tabungan, sehingga sekarang ini yang perlu diselesaikan adalah keterlambatan di komponen-komponen Rumah Instan Sederhana Sehat (Risha).

“Ini saya kira progres dari bulan Februari ke sini kelihatan sangat meningkat sekali, baik di pembagian buku tabungannya, dari total 216 ribu sudah mencapai 160 ribu dibagi dan diisi, tinggal sekarang ini pekerjaan lapangannya yang memang masih ada keterlambatan di komponen-komponen Risha misalnya,” ujar Presiden saat meninjau percepatan rehab/rekonstruksi rumah tahan gempa di Desa Pengempel Indah, Mataram, Nusa Tenggara Barat (NTB), Jumat (22/3/2019).

Presiden menjelaskan mengenai kekurangan bahan bangunan ia akan menelepon langsung ke Menteri BUMN untuk urusan baja ringan dan untuk urusan semen agar disuplai lebih banyak dari pabrik langsung.

Soal target penyelesaian, Presiden sampaikan telah perintahkan untuk diselesaikan lebih cepat dari sebelumnya.

“Yang paling penting tabungan uang itu sudah dipegang masyarakat, kita sudah transfer 3,5 triliun, baru minggu kemarin tambah lagi 1,6 triliun, berarti 5,1 triliun sudah ada di sini. Yang paling penting sudah ada di NTB,” ujarnya.

Secara prosedur, Presiden mengaku telah melihat dan sangat cepat. “Tadi sudah saya lihat sudah cepat, ada empat kali meja. Di sini tanda tangan, pindah sini tanda tangan, pindah sini, pindah sini sudah langsung,” tutur Presiden ke-7 Republik Indonesia.

Yang paling penting, menurut Presiden, dirinya ingin melihat pembangunan rumah ini secepat-cepatnya bisa diselesaikan, karena itu pokoknya ada di sini.

“Dan kemudian saya lihat juga antusias masyarakat untuk menggunakan rumah tahan gempa baik itu Risha, Riko, Rita, ada tujuh, mereka memilih dan semangat. Karena kejadian tanggal 17 Maret minggu kemarin menunjukkan bahwa rumah-rumah yang Risha, Rita, dan yang lainnya itu alhamdulillah tidak ada masalah,” ujarnya.

Mengenai pembangunan yang baru beberapa persen, Presiden menyampaikan kendala di lapangan itu banyak sekali.

“Manajemen material, manajemen bahan, semen tadi, saya mendapatkan keluhan sehingga kita akan drop langsung dari pabrik, dari BUMN, baik baja ringan maupun semennya,” tambahnya.

Pada kesempatan itu, Presiden menjelaskan bahwa seluruh elemen masyarakat plus TNI diekrahkan terutama yang berasal dari sini untuk membantu.

“Contoh kompleks di sini bisa dilihat, saya kira ini bukan pekerjaan yang ringan, jadi kadang-kadang prosesnya cepat tapi lapangannya ada masalah. Ini yang mau kita klik kan agar semuanya tidak ada masalah,” tutur Presiden.

Sementara itu, menjawab pertanyaan mengenai MotoGP, Presiden menyampaikan bahwa hal itu sudah fiks, MoU telah ditandatangani dan tahun 2021 akan diselenggarakan.

“Tetapi sebelumnya kita masih punya pekerjaan tiga. Yang pertama, memperbaiki pelabuhan yang ada di sini. Yang kedua, membuat jalan dari bandara ke Mandalika. Dan yang ketiga, memperpanjang runway bandara. Ini pekerjaan Menteri PU dan Menteri Perhubungan. Sudah saya perintah. Akan dimulai tahun ini, tahun depan insyaallah selesai,” pungkas Presiden. (*)

Komentar

 

Berita Lainnya

Senin, 27 Mei 2019, 17:37 WIB

PT FSTJ Gelar Bazar Murah di Kantor Kemendag